Harga Thermal Oil Heater

Harga Thermal Oil Heater

Cara Kerja thermal oil Heater

Thermal oil bekerja dibuat dengan gulungan tabung mulus. Pemanas terdiri dari koil tabung yang melaluinya aliran oli yang diatur dipompa. Koil ini disusun dalam dua bagian, dalam dan luar. Coil dalam membentuk ruang bakar (tungku) di mana perpindahan panas radiasi dan konveksi terjadi. Area antara koil dalam dan luar dan area antara koil luar dan kasing penyangga membentuk gas buang lewat tempat perpindahan panas konveksi terjadi, mendinginkan gas pembakaran ke suhu yang diperlukan sebelum outlet buang. Perpindahan panas ke minyak terjadi dalam tabung-tabung ini, yang membentuk koil dalam dan luar. Minyak memasuki pemanas melalui header saluran masuk yang melewati koil luar melalui koil dalam. Oli yang dipanaskan mengalir ke outlet coil bagian dalam kemudian ke header outlet melalui kerja pipa sistem.

Thermal oil transfer pemanas 1

A.Keunggulan thermal oil heater

Jenis thermal oil hampir selalu lebih murah untuk Pengoprasian dan dan pemeliharaanya di bandingkan boiler steam air. Tekanan tinggi yang diperlukan untuk mengoperasikan boiler uap air dan uap membuatnya jauh lebih berbahaya daripada thermal oil heater. Keuntungan nyata lainnya dengan sistem minyak panas adalah kurangnya korosi, endapan kapur dan skala yang umum terjadi pada air panas atau ketel uap sehingga meningkatkan biaya pengoperasian boiler uap air. Juga, thermal oil heater tidak memerlukan air makeup atau efisiensi pengeringan steam traps.

Dengan sistem thermal oil, pemakai diberi kemampuan operasi suhu tinggi (hingga 500 drajat dengan minyak termal organik dan 700 drajat dengan sintetis tertentu) pada tekanan yang cukup rendah. Karena tekanan operasi yang rendah dan sifat fluida termal, sebagian besar pemanas dibuat untuk ASME Bagian VIII, Div. 1. Operator boiler berlisensi biasanya tidak diperlukan.

B.Jenis thermal oil 

Thermal oil pemanas oli Thermal oil pemanas asphal

Banyak orang di seluruh industri menyebut sistem ini dengan nama berbeda. Pemanas minyak termal, sistem minyak termal, boiler minyak termal, pemanas fluida termal , sistem fluida termal, boiler minyak termal, pemanas fluida termal, pemanas minyak panas, sistem minyak panas, dan boiler minyak panas, thermal oil hetaer, heat transfer oil, thermal oil boiler. Semuanya merujuk pada jenis yang sama dari sistem transfer panas fase cair loop tertutup. Dan banyak orang menggunakan istilah thermal oil boiler atau boiler fluida termal meskipun kebanyakan sistem tidak melibatkan penguapan jenis apa pun.

C.Sistem transfer panas thermal

Cairan Trnasfer panas biasanya bekerja melalui pemanas kayu, gas, minyak atau listrik. Cairan dipanaskan dengan kontak langsung dengan elemen pemanas, dipompa ke pengguna compositions panas dan kembali ke sistem pemanas. Ini adalah compositions berkelanjutan dan banyak pabrik beroperasi terus menerus. Cairan exchange panas organik umumnya stabil jika dioperasikan di bawah batas stabilitas termal dan tidak terkontaminasi oleh agen dari luar sistem. Kadang-kadang, terlalu panas dan kontaminasi terjadi, menyebabkan pembentukan karbon tidak larut yang mengendap pada permukaan sistem dan permukaan perpindahan panas yang kotor. Sedimentasi padatan dapat menyebabkan pipa dan katup pada sistem tersumbat. Fouling mengurangi efisiensi sistem exchange panas secara keseluruhan, meningkatkan keausan segel dinamis dan bahkan dapat menyebabkan burnout atau retak pada permukaan pemanas.

Fluid proses sistem mengembangkan sistem filtrasi suhu tinggi ini yang dirancang untuk menghilangkan karbon padat dari cairan exchange panas atau minyak termal secara berkelanjutan.

D.Aplikasi thermal oil

⇔Industri Penambangan Emas – untuk mengekstraksi emas.
⇔Industri Pengolahan Logam – untuk rendaman mandi, pabrik pernis, sistem degreasing.
⇔Industri Kimia – untuk autoklaf, tangki reaksi, pabrik pencampuran.
⇔Produsen Papan MDF – industri kertas – papan tulis – pengepres kayu atau laminasi, pengepres panas, pengepres    ⇔papan chip, pengering.
⇔Industri Bahan Konstruksi – untuk memanaskan karya bentuk, pekerjaan batu bata, ruang kering.
⇔Tar Manufacturing Industry – untuk atap pabrik, menyimpan dan mencampur instalasi, depot tangki.
⇔Industri Makanan – untuk memanggang tanaman, penyulingan, pemecahan lemak, pasteurisasi.
⇔Industri Tekstil – pelapisan, pewarnaan, clalanders, stenters, pengering dan hot flue.
⇔Industri Sabun dan Deterjen – untuk otoklaf, kolom semprot dan pengeringan, pabrik penyabunan.
⇔Aplikasi Pemanasan Umum.

Share the Post

About the Author