Pabrik Themal oil heater

Pabrik Themal oil heater

Pabrik distributor thermal oil di indonesia

Tokomesinku adalah salah satu distributor pembuatan dan penjual thermal oil dengan kapastitas dan model berbagai macam sesuai kebutuhan pembeli. dimna perusahaan kami perusahaan yang sudah mempunyai ahli tenaga pembuatan thermal oil ahli K3 khusus, sertifikat walder dan perusahaan kena pajak. selain kami mengutamakan kualitas dan keawetan mesin yang kami jual kita juga memberi pelayanan after sales sebaik mungkin agar kenyaman pembeli dan pertanyaan pembeli bisa kami bantu dengan baik.

Jual-thermal-oil-heater-pemanas-asphalt-dan-crude-palm-oil-di-kapal-tanker

Pengetahuan umum thermal oil

Pemanas oli termal biasanya dioperasikan di bawah titik didih minyak termal. Tekanan operasi adalah tekanan pompa untuk bersirkulasi minyak termal melalui pemanas dengan aliran yang cukup untuk mencegah terlalu panas dari minyak termal. Minyak termal adalah zat yang mudah terbakar yang dapat menghasilkan mudah terbakar kabut untuk menyebabkan bahaya kebakaran dan ledakan pada suhu tinggi. Kontrol suhu kerja minyak panas penting untuk pengoperasian yang aman dari pemanas oli termal. Tungku untuk pemanas minyak panas yang dipecat adalah ruang berisiko tinggi di dimana gas eksplosif dapat terakumulasi saat minyak termal atau minyak bakar
bocor ke tungku.

thermal oil boiler

Pemanas oli termal telah terlibat dalam kecelakaan serius di luar negeri. Peralatan ini harus dioperasikan dengan sangat hati-hati. Personil harus terlibat dalam operasi dan pemeliharaan pemanas ini sepenuhnya fasih dengan prosedur operasi dan keselamatan yang benar perangkat seperti yang diberikan dalam manual pabrikan. Perangkat penting untuk pengoperasian dan keamanan peralatan ini diberikan di bawah ini.

Pengertian Sistem Minyak Termal oil

Sistem minyak termal adalah pembangkit panas pembawa panas (minyak termal) terdiri dari pemanas minyak termal, pompa sirkulasi, panas yang dikonsumsi perangkat, tangki ekspansi, tangki penyimpanan, de-aerator, perpipaan dan kontrol panel. Pemanas oli termal biasanya dari jenis tabung koil, yang bisa jadi vertikal atau horizontal. Dapat dipanaskan secara listrik atau dipecat oleh bahan bakar menaikkan suhu minyak termal. Minyak termal yang bersirkulasi melalui sistem pertama kali dinaikkan ke suhu sekitar 300 derajat C di pemanas minyak termal. Itu minyak yang dipanaskan kemudian mengalir ke perangkat yang memakan panas untuk memindahkan panas energi untuk keperluan pemanasan. Penurunan suhu sekitar 40 derajat C dalam perangkat konsumsi biasanya diantisipasi. Setelah panas telah diserap, minyak termal dikembalikan ke termal pemanas oli melalui pompa sirkulasi. Tangki ekspansi disediakan dalam sistem untuk melakukan ekspansi minyak termal saat dipanaskan. De-aerator terkadang dipasang untuk menghilangkan udara dalam sistem. Tangki penyimpanan, memiliki kapasitas cukup untuk menampung semua oli dalam sistem, juga dipasang. Dalam hal dari setiap keadaan darurat atau perbaikan, seluruh konten dalam sistem dapat dikosongkan ke tangki penyimpanan ini.

Thermal oil solar

Persyaratan Pembawa Panas :

(1) titik didih tinggi;
(2) suhu pemadatan rendah;
(3) stabilitas termal yang baik;
(4) viskositas rendah;
(5) sifat perpindahan panas yang baik;
(6) kecenderungan korosi yang rendah; dan
(7) tidak beracun dan tidak berbau.

Sistem Praktik untuk Operasi yang Aman dari Pemanas Minyak Thermal Minyak termal yang umum digunakan memiliki signifikan berikut keunggulan dibandingkan air :

(1) titik didih yang lebih tinggi pada tekanan atmosfer;
(2) kecenderungan rendah untuk korosi atau pembentukan skala;
(3) tidak perlu melakukan perawatan rutin; dan
(4) tidak ada ekspansi selama solidifikasi.

Sifat-sifat minyak termal yang khas adalah:

•Kepadatan pada 200 ˚C 760 kg / m3
•Kapasitas Termal Spesifik 2.4 kJ / kgK
•Titik Nyala 180 ˚C
•Titik Pengapian 370 ˚C
•Titik didih 330 ˚C
•Pour Point -18 ˚C
•Koefisien Ekspansi Termal 0,00076 / ˚C

Perlengkapan Part Thermal oil

A.  Safety Valve 

Fungsinya untuk mencegah pemanas oli termal beroperasi pada tekanan yang melebihi batas maksimum yang diizinkan tekanan. Ini harus dihubungkan langsung ke oli independen outlet pemanas minyak termal dan tidak ada katup harus ditempatkan diantara. Katup pengaman harus ditempatkan secara vertikal.

Ketika roda pelonggaran dipasang untuk mengangkat katup dari nya kursi, itu harus digerakkan sekali sehari dan katup harus diuji dengan tekanan oli setiap minggu. Kode Praktik untuk Operasi yang Aman dari Pemanas Minyak Thermal Pipa pelepasan katup pengaman harus dihubungkan ke bagian atas tangki ekspansi atau tangki penyimpanan berventilasi tertutup. Jika katup pengaman dipasang pada pompa sirkulasi, maka itu debit harus terhubung ke hisap pompa

B.High Thermal Oil Temperature Cutout Alarm

Ini adalah sakelar guntingan suhu yang digunakan untuk melindungi sifat fisik minyak termal dan mencegah pemanas oli termal dari overheating. Terlalu panas akan menyebabkan kemunduran cepat minyak termal. Jika suhu minyak termal telah mencapai nilai pengaturan kontrol termostat, pembakar bahan bakar atau elemen pemanas listrik akan matikan secara otomatis.

Salah satu metode pengujian sakelar guntingan suhu adalah menyetel suhu kerja lebih tinggi dari suhu guntingan dengan mengubah nilai pengaturan termostat kontrol. Itu nilai pengaturan termostat harus dikembalikan ke normal nilai setelah pengujian.

C.Thermal Oil Flow Limiter

Ini dalam bentuk saklar tekanan diferensial yang dipasang di inlet dan outlet oli pemanas minyak termal. Jika aliran minyak terganggu oleh penyumbatan yang ditemukan di dalam pipa minyak atau karena kegagalan pompa sirkulasi, pembakar bahan bakar atau listrik elemen pemanas akan dipotong

D.Low Oil Level Cutout in Expansion Tank

Hilangnya minyak termal karena kebocoran dapat ditunjukkan dengan ini perangkat yang akan mematikan pembakar bahan bakar atau pemanas listrik elemen. Kebocoran ini biasanya ditemukan pada tabung pemanas, poros segel pompa sirkulasi, pipa dan flensa sistem. Jika kebocoran dari kompor bahan bakar terjadi di dalam tungku, ledakan dapat terjadi

E.Thermal Oil Heater Control

Parameter utama yang mengendalikan pemanas minyak panas adalah suhu kerja. Peran tekanan operasi, adalah tidak begitu menonjol karena setiap perubahan tekanan tidak akan mempengaruhi suhu kerja sistem. Selanjutnya tekanan pada sistem pada dasarnya adalah tekanan pelepasan hanya dari pompa sirkulasi.

Ketika suhu minyak di dalam pemanas minyak termal telah mencapai batas pengaturan suhu atas, panas input akan dihentikan tetapi pompa sirkulasi akan berjalan terus menerus. Ketika suhu minyak telah mencapai batas pengaturan suhu yang lebih rendah, pembakar bahan bakar atau listrik elemen pemanas lagi akan digerakkan oleh termosta

sumber artikel :

Share the Post

About the Author