Distributor thermal oil heater

Distributor thermal oil heater

Pengenalan siatem kerja thermal oil heater

Jual Hot Water boiler Gas-LPG-PGN-CNG-SolarThermal Oil Heater merupakan mesin penghantar panas dengan menggunakan Thermal Oil Fluid sebagai media penghantar panas dan dapat bekerja hingga temperatur 300 derajat Celcius atau bahkan lebih. Berbeda dengan steam boiler yang harus mempergunakan tekanan sampai 70 bar untuk pemakaian temperatur 285 derajat Celcius, Thermal Oil Heater bekerja cukup hanya pada tekanan pompa sirkulasinya saja sehingga sangat aman dan alat-alat yang membutuhkan pemanasan tidak perlu dirancang dengan konstruksi yang khusus.

Umur kerja dari Thermal Oil Fluid yang dipergunakan umumnya lebih dari 10 tahun dan tidak diperlukan penambahan apapun selama tidak ada kebocoran pada pipa-pipa atau peralatan pemanas, dan selama itu tidak diperlukan pembersihan karena bagian dalam loop pemanas tidak berkerak seperti pada Steam Boiler. Beberapa Unit Thermal Oil radiator kami masih bekerja baik pada usia 20 tahun lebih.

Perawatan dan sistem oprasi thermal oil

Thermall Oilkeamanan dan perawatan pemanas minyak termal oil tidak membutuhkan perhatian yang layak hanya ketika mereka sedang dirancang, diproduksi dan didirikan, tetapi juga, saat mereka dalam pelayanan. Pemanas oli termal modern mampu beroperasi untuk waktu yang lama layanan. Operasi yang sukses membutuhkan kepatuhan terhadap operasi dasar prinsip, dan itu membutuhkan pemanas minyak termal untuk dipertahankan masuk kondisi operasi yang tepat dengan melakukan in-service dan pemeliharaan preventif.

Buku petunjuk dan instruksi pengoperasian dan pemeliharaan disediakan oleh produsen pemanas minyak termal harus dipahami dan diikuti dengan ketat oleh semua personel yang terlibat. Pelatihan yang benar dan memadai termasuk keamanan listrik harus disediakan untuk Orang yang Kompeten, khususnya untuk mereka yang menengah ke atas pemanas oli termal ukuran besar. Semua buku catatan atau laporan minyak yang disyaratkan oleh Kode ini harus disimpan oleh orang yang bertanggung jawab selama dapat dipraktekkan untuk referensi, jika tidak disimpan selama periode 3 tahun terakhir atau sejak pendaftaran dan mulai digunakan.

A. Persiapan start up awal 

Steam Boiler PerhotelanSemua operasi pendahuluan untuk pengujian dan pembersihan pemanas minyak termal harus dilakukan oleh yang berpengalaman Orang Yang Kompeten. Mereka harus memiliki pengetahuan dan pengalaman untuk memastikan operasi yang aman dari pemanas minyak termal dengan penyesuaian kontrol, interlock dan guntingan yang benar.Kode Praktik untuk Operasi yang Aman dari Pemanas Minyak Thermal Setiap pemanas oli termal baru atau pemanas oli termal apa pun itu telah mengalami perbaikan atau perubahan besar harus disiapkan untuk mengembalikan layanan melalui berbagai langkah, seperti inspeksi, pengujian hidrostatik dan pengaturan katup pengaman dan pengujian.

B. Pemeriksaan

Pemeriksaan pemanas minyak termal dan peralatan pendukungnya memiliki dua tujuan. Ini memverifikasi kondisi termal oil heater sehingga tindakan perbaikan yang tepat dapat dilakukan jika diperlukan. Ini membiasakan Orang Yang Kompeten dengan peralatan sehingga kontrol yang tepat pada pengoperasian pemanas minyak termal dapat dicapai

C. Start up dari dingin
pemanas minyak termal dari kondisi dingin

  1. Baca dan pahami sepenuhnya dengan detail instruksi pengoperasian untuk pemanas minyak termal dan pembantu;
  2. Periksa Sertifikat Kebugaran untuk minyak termal pemanas untuk memastikan tidak kedaluwarsa; Waspadalah bahwa maksimum yang disetujui diizinkan bekerja Tekanan ditunjukkan pada pengukur tekanan dengan warna merah baris; dan tahu kerja maksimum yang diizinkan suhu;
  3. Periksa pemanas minyak termal dan kaitannya peralatan untuk memastikan bahwa mereka dalam keadaan normal kondisi;
  4. Untuk pemanas minyak termal yang dipecat, periksa apakah sistem bahan bakarnya termasuk tangki bahan bakar, pipa dan katup dalam urutan, dan bersihkan semua filter bahan bakar;
  5. Bersihkan semua filter oli termal;
  6. Periksa apakah level minyak termal pada tangki ekspansi adalah normal dan semua pipa terhubung dengan aman tanpa koneksi longgar visual atau kebocoran;
  7. Periksa apakah ruang ketel bersih dan berventilasi baik;
  8. Periksa ketersediaan dan kondisi kebakaran peralatan pemadam;
  9. Periksa secara visual bahwa pasokan listrik aman terhubung dan tidak ada koneksi visual yang longgar atau kabel listrik yang terbuka;
  10.  Nyalakan suplai utama dan pastikan sumbernya cahaya menyala;
  11. Mulai pompa sirkulasi untuk membuat minyak termal mengalir melalui sistem minyak termal;
  12. Untuk pemanas oli termal listrik, hidupkan listrik elemen pemanas.
  13. Untuk pemanas minyak termal yang dipecat, sebelum bahan bakar habis dari burner dinyalakan, tungku harus benar-benar dibersihkan untuk mengeluarkan bahan peledak campuran terakumulasi di dalam tungku. Pembersihan proses harus diulang untuk setiap kali penembakan urutan dimulai;
  14. Sesuaikan suhu yang diatur dari rendah ke yang diinginkan nilai secara bertahap sesuai dengan pabrikan rekomendasi.

D. Pengamatan selama Operasi
saat mengoperasikan pemanas oli termal

  1. tekanan, suhu dan laju aliran minyak termal;
  2. tingkat minyak termal dalam tangki ekspansi;
  3. kondisi pembakaran di dalam tungku (untuk termal dipecat pemanas minyak), dan pengoperasian yang tepat dari pemanas listrik elemen (untuk pemanas minyak termal listrik);
  4. palu kebisingan dan air ditemukan dalam pipa karena keberadaan air dalam sistem minyak termal;
  5. perbedaan suhu antara saluran keluar dan saluran masuk pemanas minyak termal;
  6. setiap kebocoran yang ditemukan di pipa, pengukur level, flensa dan poros segel pompa sirkulasi; dan
  7.  kondisi operasi pompa sirkulasi.

E.Opration data

  1. suhu inlet dan outlet minyak pemanas minyak termal;
  2. tekanan minyak termal dari pompa sirkulasi dan termal pemanas minyak;
  3. laju aliran minyak termal;
  4. tingkat minyak termal dalam tangki ekspansi;
  5. tekanan diferensial minyak panas antara inlet dan outlet saringan;
  6.  suhu gas buang (untuk pemanas minyak panas yang dipecat); dan
  7. suhu pendingin outlet pompa sirkulasi.

F. Tindakan Pencegahan Umum saat Mengoperasikan Pemanas thermal oil

  1. Jangan merusak segel katup pengaman atau mencoba menyesuaikan pengaturan dari katup pengaman.
  2. Jangan mencoba untuk menyesuaikan pengaturan perangkat keamanan tersebut sebagai guntingan suhu tinggi, guntingan aliran cairan rendah, ekspansi potongan tangki tingkat rendah.
  3. Jangan mengoperasikan sistem minyak termal pada tekanan berlebih atau suhu berlebih.
  4. Tidak ada modifikasi harus dilakukan untuk pemanas minyak termal kecuali persetujuan sebelumnya diminta dari pabrikan dan Wewenang.
  5. Semua perangkat keamanan otomatis harus diuji secara berkala sebagaimana diatur dalam instruksi pabrik untuk memastikan hal itu mereka dalam kondisi kerja yang baik setiap saat.
  6. Pemanas oli termal dan peralatan tambahannya harus dipelihara dengan baik setiap saat. Perbaikan besar harus dilakukan oleh perusahaan rekayasa terkemuka di bawah pengawasan Inspektur Boiler

G. Peringatan yang harus diperhatikan saat mematikan thermal oil

  1. Setelah mematikan bahan bakar ke pembakar bahan bakar atau listrik pasokan ke elemen pemanas listrik, pompa sirkulasi harus diizinkan beroperasi untuk jangka waktu minimal 15 menit atau waktu yang disarankan oleh pabrik untuk hindari minyak termal dari panas yang berlebihan oleh residu energi panas disimpan dalam tungku atau sumber panas lainnya.
  2. Pendingin yang dipasok ke pompa sirkulasi, jika ada, harus tidak terganggu sampai suhu pompa telah diturunkan ke tingkat yang ditentukan oleh pabrikan.
  3. Disarankan juga untuk menutup katup bahan bakar, jika ada, dan mengamankan pasokan listrik ke pemanas minyak panas jika sistem minyak panas dimaksudkan untuk ditutup lama periode.

H. Perawatan rutin Untuk thermal oil

Sampel oli termal harus diambil dari sistem lebih disukai di hadapan seorang Inspektur Boiler, dan menjadi dikirim untuk analisis laboratorium untuk mengonfirmasi kemudahan servisnya selama pemeriksaan awal dan setiap periodik. Minyak termal spesifikasi dan laporan analisis harus disimpan dengan aman mengajukan referensi siap. Pemeriksaan berkala akan berkembang tren degradasi oli termal yang dilaluinya membantu menentukan jadwal penggantian oli termal. Degradasi oli termal adalah salah satu masalah keselamatan utama pemanas minyak panas karena menyebabkan masalah berikut :

  1. Pembentukan lapisan karbon pada permukaan internal koil pemanas minyak termal yang akan mengurangi panas kecepatan transfer dan menyebabkan overheating coil;
  2. Mengurangi titik nyala minyak termal yang mungkin membentuk uap yang mudah terbakar di bawah kerja normal suhu;
  3. Kerusakan pada pompa sirkulasi oleh karbon keras partikel yang dihasilkan oleh degradasi minyak termal; dan
  4. Penyumbatan filter yang mengurangi aliran dan gangguan efisiensi perpindahan panas.

Share the Post

About the Author