DISTRIBUTOR BOILER INDONESIA

Perusahaan distributor boiler di indonesia.. Boiler Ketel uap sangat populer untuk keperluan industri, terutama karena uap dapat melakukan perjalanan melalui sistem pipa besar jauh lebih mudah daripada air, yang akan membutuhkan banyak pompa.Boiler Steam Uap juga dapat digunakan dengan cara lain, seperti untuk menyesuaikan tingkat kelembaban atau peralatan sterilisasi dalam kasus rumah sakit.

Pengertian boiler adalah bejana tekan tertutup di mana air atau cairan lainnya dipanaskan di bawah tekanan. Cairan ini kemudian disirkulasikan keluar dari boiler untuk digunakan dalam berbagai proses untuk enegry penghasil panas, energiy penghasil uap steam. dengan adanya mesin boiler sebgian besar proses produk yang akan di kerjakan sangat tebantu. selain itu banyak kalangan industri maupun proses usaha lain banyak mengunakan boiler, karna keuntungan dan kelebihan proses produksi sangat terbantu.

Boiler-cap-3-Ton-bhan-bakar-Gas

Cara Kerja Boiler Uap

Ada dua desain utama ketel uap: tabung air dan tabung api / tabung asap (atau dikenal sebagai shell shell). Dalam boiler tabung air, air terkandung dalam tabung yang dikelilingi oleh gas panas. Dalam boiler shell, gas panas mengalir melalui tabung yang dikelilingi oleh air. Dalam kedua kasus tersebut, gas panas dapat memanaskan air. Boiler tabung air mampu mencapai tekanan sekitar 200 bar, sedangkan boiler shell akan mencapai tekanan maksimum sekitar 25 bar. Boiler shell dapat menghasilkan hingga 26 ton uap per jam, sehingga cukup untuk penggunaan industri.

Boiler steam Uap

Ketel itu sendiri adalah silinder horizontal besar yang memiliki insulasi di sekelilingnya. Ketel akan 75 persen penuh dengan air, memungkinkan celah 25 persen untuk uap. Tabung air dan boiler shell bekerja melalui sistem tiga jalur, namun informasi berikut ini hanya berlaku untuk boiler shell.

Di dalam ketel, tabung api berada di dalam air. Gas panas memasuki tabung api (first pass) dan berlanjut melalui ruang pembalik internal yang membalikkan gas buang, menuntun mereka ke dalam tabung asap (pass kedua). Ruang pembalik eksternal membalikkan gas buang untuk kedua kalinya, menuntunnya ke tabung asap lain (lintasan ketiga). Seolah-olah gas itu mengalir mundur dan maju melalui boiler, memanaskan air saat bergerak. Setelah gas bergerak melalui pass ketiga, ia keluar melalui cerobong asap. Air yang dipanaskan kemudian berubah menjadi uap.

Uap dapat diangkut di sekitar sistem melalui pipa dan air panas akan dipompa ke keran. Setiap uap yang mengembun di dalam pipa akan dikembalikan ke boiler, dan dipanaskan lagi. Sebagian air mungkin hilang seiring waktu dan perlu ditambahkan kembali.